Stres dan Khawatir akibat Covid-19, Berikut Langkah-langkah Mengatasinya

hitabatak.com > Artikel > Stres dan Khawatir akibat Covid-19, Berikut Langkah-langkah Mengatasinya
Ket.foto : Dr. Dessy Mawar Zalia, M.Ked, Sp.KJ dari Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa (PDSKJI) Cabang Sumatera Utara memberikan keterangan pers, di Media Center Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Sumut, Kantor Gubenur, Jalan Pangeran Diponegoro Nomor 30 Medan, Senin (13/04). (sumber : Humas Sumut)

Stres dan Khawatir akibat Covid-19, Berikut Langkah-langkah Mengatasinya

Medan – Dalam menghadapi penyebaran dan penanganan virus corona dibutuhkan langkah perlindungan diri denga tetap menjaga kebersihan secara khusus tangan dan menjaga jarak dengan orang serta mengenakan masker ketika hendak keluar rumah. Sistem imun tubuh yang kuat juga menjadi hal yang penting untuk menangkal virus tersebut.

Namun informasi yang kini tengah beredar dimasyarakat malah mengakibatkan banyak Kekhawatiran dan kepanikan yang berlebihan dalam menghadapi pandemi Covid-19 yang akhirnya mengakibatkan stres, cemas, gelisah atau bahkan marah ditambah lagi ada saja beredar hoaks yang semakin membuat masyarakat cepat panik dan khawatir. Padahal ketika masyarakat panik dan khawatir akan membuat sistem imun tubuh menurun, saat itulah semua virus mudah menyerang tubuh.

Menanggapi hal tersebut, Dessy Mawar Zalia dari Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa (PDSKJI) Cabang Sumatera Utara (Sumut) mengatakan salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan mengendalikan atau membatasi informasi yang diterima.

“Untuk menghadapi stres ini, pertama yang bisa kita lakukan adalah membatasi informasi. Jadi jangan semua informasi itu kita terima. Artinya mencari informasi yang sumbernya jelas, sehingga informasi yang kita dapatkan adalah informasi-informasi yang tidak berlebihan,” ujar Dessy pada Senin (13/4), di Media Center Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Sumut Kantor Gubenur, Jalan Pangeran Diponegoro Nomor 30 Medan.

Kedua, apabila sudah mengalami cemas atau khawatir yang berlebihan, kata Dessy, bisa melakukan teknik relaksasi, yaitu dengan cara latihan pernapasan atau melakukan meditasi. Bisa juga melakukan olahraga secara teratur, seperti Yoga untuk merelaksasikan tubuh, mengurangi rasa cemas ataupun gelisah yang berlebihan.

Selanjutnya, yang ketiga, membatasi aktivitas untuk beberapa saat terakhir ini. Namun apabila tetap mengalami cemas atau gelisah yang berlebihan, dianjurkan menghubungi orang-orang terdekat atau orang yang dipercayai dengan tetap menjaga jarak, yaitu melalui telepon ataupun media sosial.

Baca Juga  Mahasiswa Bengkulu asal Dairi minta Pemkab jamin Pendidikan di Tengah Pandemi Covid-19 

Disampaikan juga, stres, pikiran yang terganggu atau perasaan yang tidak nyaman, bisa menimbulkan gejala-gejala fisik yang disebut dengan psikosomatik, seperti merasa lemas, mudah lelah ataupun badan terasa pegal, mual ataupun muntah. Apabila gejala psikosomatik ini bertahan dan tidak bisa diatasi bisa mengakibatkan gangguan jiwa.

“Oleh karena itu, kita harus tetap selalu merasa nyaman dan menghilangkan pikiran-pikiran yang bisa mengganggu yang akan menyebabkan psikosomatik,” terangnya.

Dessy pun memberikan beberapa tips yang bisa dilakukan untuk menjaga kesehatan jiwa pada saat ini, di antaranya mengenai cemas atau khawatir berlebihan harus tetap berpikiran bahwasanya cemas atau khawatir yang berlebihan ini masih dalam batas normal.  Tetap jangan panik dan carilah bantuan dengan berbicara kepada orang terdekat atau yang dipercayai.

“Kemudian, selama tinggal di rumah, harus tetap menjaga pola hidup yang sehat. Tetap mengkonsumsi makanan yang bergizi, tidur yang cukup, selalu melakukan olahraga secara teratur ataupun melakukan aktivitas fisik, mungkin 3 sampai 5 kali seminggu yang bisa dilakukan bersama dengan keluarga,” jelasnya.

Masyarakat juga bisa memanfaatkan aplikasi Sehatpedia yang dikelola oleh PDSKJI untuk berkonsultasi tentang Covid-19 dan mendapat pendampingan dari para profesional. “Silakan mendownload aplikasi Sehatpedia ini. Lalu nanti tinggal milih, masyarakat bisa konsultasi terkait dengan Covid-19. Kita akan lakukan pendampingan,” katanya. (*)