Ket.foto : Plt Kadis Kominfo Sumut H Irman didampingi Kepala Bulog Divre Sumut Arwakhudin Widiarso, Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Sumut Dahler saat wawancara terkait kondisi dan ketersediaan pangan di Sumut, Senin (18/5), di Posko GTTP Sumut. (sumber : Humas Sumut)

Medan – Gubernur Sumut Edy Rahmayadi melalui Plt Kadis Kominfo Sumatera Utara (Sumut) Irman menyampaikan kepada masyarakat sumut agar tidak khawatir dan panik di tengah pandemi hal ini sesuai dikarenakan ketersediaan pangan bahan pokok untuk mencukupi konsumsi masyarakat Sumut dipastikan cukup, bahkan hingga tiga bulan ke depan.

Hal tersebut disampaikan Irman di Posko Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Sumut Jalan Sudirman Nomor 41 Medan didampingi Kepala Bulog Sumut Arwakhudin Widiarso dan Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Sumut Dahler saat diwawancarai terkait kondisi dan ketersediaan pangan di Sumut, Senin (18/5),

“Ketersediaan bahan pokok kita khususnya beras di Sumut itu cukup. Jadi, masyarakat tidak perlu khawatir. Insya Allah pertanian kita masih berdaya dan kuat untuk penuhi konsumsi kita di tengah pandemi ini,” ujar Irman yang juga merupakan Kepala Balitbang Sumut.

Pernyataan ini dibenarkan Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Sumut Dahler. Seperti beras, ungkap Dahler, saat ini sudah ada persediaan hingga 3 bulan ke depan. Dimana, per bulan konsumsi beras masyarakat Sumut mencapai lebih kurang 160.000 ton.

“Yang kurang itu bawang merah. Kita baru bisa mencukupi 40% hingga 50%. Begitu pula, bawang putih. Namun demikian, di tengah pandemi ini, tidak ada kendala untuk memperoleh pasokan dari luar Sumut,” jelasnya.

Kepala Bulog Divre Sumut Arwakhudin Widiarso menambahkan bahwa ketersediaan beras di gudang Bulog sebanyak 36.000 ton. Stok di gudang bulog ini siap untuk mengantisipasi apabila terjadi gangguan stok di tengah masyarakat. Selain itu, ada pula stok gula pasir hampir 1.000 ton.

“Benar seperti kata Pak Irman dan Pak Dahler. Tidak perlu khawatir dengan stok bahan pangan pokok. Menurut hitung-hitungan, stok kita masih relatif aman,” tutupnya. (*)

Baca Juga  49 Tahun, Adian Napitupulu Sempat Menolak Dirayakan dan Pilih Salurkan pada Rakyat Kesusahan